Damai di Kantor Tercapai Jika Kita Work Less, Relax More

Kalau kita perhatikan, selalu terlihat raut kelelahan pada orang yang marah. Lelah sering kali menjadi sumber marah, bahkan lebih sering dari marah akibat kebencian.  Perbanyak rileks sebagai salah satu kunci damai di kantor.

“If you do what you love, it is the best way to relax.” -Christian Louboutin

Zaman ini potensi untuk marah begitu besar, karena banyak orang yang bekerja hingga lelah. Tentu kerja keras adalah kebiasaan yang baik, tapi kita perlu menyediakan waktu untuk beristirahat dan menghibur diri agar kesuksesan yang kita raih tidak diiringi dengan kemarahan demi kemarahan. Maka dari itu penulis memberi judul tulisan ini work less relax more. Kita seringkali lupa untuk relaksasi, padahal ini sangat penting. Bukankah kita bekerja keras untuk mendapatkan kualitas istirahat yang lebih baik?

Baca Juga  Pengumuman Seleksi LGD Program Frosh ID - ITB
Work Less
Meskipun sedang sibuk bekerja, jangan lupa ambil jeda dengan melakukan hal yang kamu sukai!

Islam mewajibkan pemeluknya untuk shalat lima waktu sehari. Di sela-sela rutinitas dan kegiatan kita yang menumpuk, Allah memerintahkan kita untuk mengambil jeda, sejenak beristirahat dari tekanan kerja. Sebelum shalat kita basahi wajah, tangan, kepala, telinga, dan kaki dengan air lalu menenangkan hati dalam shalat. Allah begitu mengerti terhadap hambanya. Letih dan lelah yang kita dapat dari pekerjaan kita akan menimbulkan ledakan emosi marah yang besar. Energi kita untuk tetap tenang dan tetap senyum direcharge melalui ibadah shalat.

Penasaran apa keahlianmu? Kenali tipe kecerdasan kamu dengan baca artikel di sini!

Bahkan selain shalat wajib lima waktu, Allah dan Rasul-Nya menganjurkan untuk menunaikan shalat sunnah rawatib dan shalat tahajud. Bila kita menghayati shalat sebagai relaksasi dan istirahat, maka Allah menganjurkan kita untuk lebih banyak beristirahat daripada bekerja. Uniknya, justru di sanalah letak kedamaian, efektifitas, dan produktifitas kerja kita. Sebagaimana yang telah Rasulullah contohkan pada kita, dengan kebiasaan shalat yang ia selalu tegakkan, beliau sukses besar selama 23 tahun menebarkan islam yang penuh cinta dan kasih, bahkan pengaruhnya kita rasakan hingga saat ini.

Baca Juga  Kesehatan Mental dan Pentingnya Mengenali 7 Tanda Ini.

Sebenarnya, jika kita menyukai dan mencintai apa yang kita kerjakan, kita tak akan pernah merasa lelah. Bila kita tak merasa lelah, maka kita akan kebal menghadapi gangguan sehingga kita tak mudah untuk marah.

Do what you love and love what you do, inilah kunci serba bisa. Kita bisa membuka pintu kedamaian, kerukunan, dan kolaborasi dimulai dengan mencintai apa yang kita kerjakan.
Itulah kiranya cara sederhana untuk menjaga perdamaian.

Baca Juga  Ode Untuk Nelson Mandela: Revolusioner Perdamaian Afrika

Damai di kantor kuncinya dua: Work less , and relax more!

Peace People, untuk mendapatkan informasi terkini dari Peace Generation, silahkan klik di sini!

Ditulis oleh: Ginan Aulia Rahman

Editor: Faza Rahim

Daftar untuk mendapatkan info & promosi menarik!